Jumat, 08 April 2011

Pahlawan Juga Manusia


Penulis                  : Eka Nada Shofa Alkhajar
SBN                     :  978-979-26-98067-7
Halaman               : 128
Penerbit               : Katta

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa-jasa para pahlawannya

Slogan yang sepertinya patut dicontoh. Hanya saat membaca judul buku ini jadi penasaran. Kenapa yah pahlawan digugat? Setelah apa yang mereka berikan untuk negeri ini. Bacaan yang cocok buat menyambut Hari Pahlawan

Jangan lihat ketebalan isi buku ini, tidak butuh waktu lama melahapnya. Tapi makna yang terkandung dalam  isinya. Ternyata ada sisi lain dari para pahlawan yang kita tidak tahu. Dalam buku ini ada tujuh orang pahlawan yang ”digugat” adalah   RA Kartini, Sultan Agung, Pangeran Diponegoro, Ide Anak Agung Gde Agung, Sultan Hasanuddin, Tuanku Imam Bonjol serta Tuanku Tambusai.

Dr. Ida Anak Agung Gde Agung lahir di Gianyar, Bali, pada 24 Juli 1921 , wafat tahun- 1999. Beliau  adalah Raja Gianyar sekaligus  ahli sejarah serta tokoh politik Indonesia. Beliau  pernah menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri maupun Menteri Luar Negeri pada era pemerintahan Presiden Soekarno. Selain itu ia pernah menjabat pula sebagai Dubes RI di Belgia (1951), Portugal, Perancis (1953), dan Austria.  Pada tanggal 9 November 2007, beliau dianugerahi gelar pahlawan nasional oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Pemberian gelar ini banyak menimbilkan kontroversi. Pemerintah berpendapat bahwa Dr. Ida Anak Agung Gde Agung dianggap berjasa dalam perjuangan politik Indonesia. Pada tahun 1948 beliau mendirikan dan menjadi  penggerak utama Pertemuan Musyawarah Federal (PMF). Sebuah paguyuban negara-negara dan wilayah Federal di Indonesia yang bertujuan untuk menghimpun kekuatan politik guna menanggulangi berbagai perundingan RI-Belanda. Kemudian  pada tahun 1949 memimpin delegasi Negara Indonesia Timur dan PMF ke  Konferensi Meja Bundar di Den Haag, Belanda .

Namun saksi sejarah Bali menyebutkan beliau memihak Belanda. Serta mendirikan Pemuda Pembela Negara (PPN) yang justru berhadapan dengan pejuang kemerdekaan di Bali. Organisasi itulah yang menangkapi, menyiksa bahkan membunuh para pejuang.

Tuanku Tambusai  lahir di Tambusai, Rokan Hulu, Riau, 5 November 1784. Beliau  meninggal 12 November 1882 pada umur 98 tahun di Negeri Sembilan, Malaysia. Beliau  adalah salah seorang tokoh Paderi terkemuka.  Tuanku Tambusai juga terkenal berjuang gigih melawan Belanda dengan gerakan paderinya di sekitar daerah Rao dan Mandailing. Tuanku Tambusai yang memiliki nama kecil Muhammad Saleh, merupakan anak dari pasangan Ibrahim dan Munah. Ayahnya seorang ulama besar di Tambusai. Sejak kecil Muhammad Saleh telah diajarkan ayahnya ilmu bela diri, termasuk ketangkasan menunggang kuda, dan tata cara bernegara

Gelar Pahlawan nasional diberikan berdasarkan Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 071/TK/Tahun 1995 pada tanggal 07 Agustus 1995. Kontroversi timbul saat ditemukan sebuah catatan yang menyebutkan  bahwa Pasukan Tuanku Tambusai telah melakukan pembantaian yang kejam, bahkan memutilasi ratusan penduduk Padang Lawas.

Secara keseluruhan. buku ini memberikan pencerahan mengenai kondisi para pahlawan kita. Hanya saja, kesalahan kecil seperti pengetikan nama yang salah pada halaman 46 seharusnya dihindari.

Coba tengok kanan dan kiri kita,
siapa tahu ada pahlawan tanpa tanda jasa yang bisa  ditemui.
Pahlawan tetaplah pahlawan
Terlepas mengandung kontroversi juga atau tidak ^_^
Pahlawan  manusia juga khan.....

Catatan :
Sepertinya buku ini bisa dimasukan dalam kategori buku langka
selain isinya yang menarik, juga jarang  ditemui di pasaran umum
Yang tertarik bisa hub langsung ke
bukuKattaVila Bukit Cemara No. 1Mojosongo Solo
Telp/fax | 0271.850 1491
Flexi | 0271 7016320
HP | 0878 345 45677
Bebas ongkir se Indonesia
Seperti yang  saya lakukan.....

ataui intip di bukukatta.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar