Minggu, 28 Januari 2024

2024 #2: Misteri Rumah Aneh

Judul asli: Teka-Teki Rumah Aneh
Penulis: Uketsu
Alih bahasa: Eri Pramestiningtyas
Editor: Juliana Tan
ISBN: 9786020669960
Halaman: 224
Cetakan: Pertama-2023
Penerbit: PT Gramedia Pustaka
Harga: Rp79.000
Rating: 3.25/5

Apakah kau menyadari ada yang aneh pada pada rumah ini?
-Teka-Reki Rumah Aneh-

Dalam rangka menyambut kehadiran anak pertama, sepasang suami-istri memutuskan untuk membeli sebuah rumah.  Ketika melihat-lihat rumah yang ditawarkan, semula mereka menyukainya.

Namun yang menjadi ganjalan, bukan kondisi rumah maupun lingkungan, tapi tata letak ruang yang ada dalam rumah dua lantai tersebut. Terdapat ruang misterius di lantai satu, letaknya antara dapur dan ruang tamu.  B
elakangan malah ditemukan potongan mayat tanpa tangan kiri di dekat rumah tersebut. Seram!

Pasangan yang semula merasa tertarik membeli, meminta bantuan salah satu sahabatnya-dalam kisah ini menjadi narator,  untuk menyelidiki keanehan rumah tersebut. Karena merasa kurang paham  dunai arsitektur, ia meminta bantuan seorang arsitek bernama Kurihara-san, yang juga menyukai hal-hal berbau horor. 
https://www.goodreads.com/
book/show/199172713

Desain rumah yang aneh serta ditemukannya potongan tubuh manusia, menjadi inti kisah dalam buku ini. Kenapa desain rumah dibuat seperti itu? Apa manfaatnya? Kenapa penghuni rumah sebelumnya pergi begitu saja tanpa pemberitahuan? Siapa sosok anak laki-laki berwajah pucat yang dilihat tetangga  berdiri di jendela rumah?

Buku yang terdiri dari  4 bab ini menawarkan kisah yang disampaikan dengan cara unik. Bab pertama berjudul Rumah Aneh serta kedua-Denah Tak Lazim,  berkisah tentang desain rumah yang tak lazim.

Bab ketiga-Tata Letak Ruang dalam Ingatan, serta bab keempat, Keluarga yang Tebelenggu, mengisahkan tentang alasan mengapa desain rumah tersebut aneh, Termasuk jawaban misteri terkait kehidupan penghuni rumah tersebut.

Nyaris pada tiap halamannya tertera denah rumah, sehingga pembaca bisa berimajinasi.  Ditambah dengan semacam dialog antara narator-disebut aku,  dengan beberapa tokoh, membuat buku ini menjadi lebih cepat selesai dibaca dari yang saya perkirakan. 
https://www.goodreads.com/
book/show/62898936

Obrolan antara Aku dan Kurihara-san, misalnya, membuat pembaca berimajinasi tentang apa sebenarnya manfaat ruangan yang tak lazim dalam rumah itu, serta alasannya dibuat. 

Rasanya seru juga jika dalam dunia nyata ada 2 orang yang bisa dengan santai asyik bercakap-cakap tentang misteri seperti mereka berdua.

Dari awal, jika dicermati, penulis sudah memberikan petunjuk mengenai kegunaan ruang misterius yang ada di rumah itu. Sayangnya, saya malah mengira itu hanyalah imajinasi liar dari percakapan Aku dan Aku dan Kurihara-san.

Secara keseluruhan, buku ini menarik untuk dibaca, terutama bagi para menikmat kisah misteri. Jika teman-teman menyukai Conan dan Kindaichi, anggap saja ini salah satu modifikasi kisah mereka. Entah kenapa, saya menganggapnya sebagai Misteri Pembunuhan Ruangan tertutup, padahal tidak ada yang dibunuh di dalam ruangan he he he. 

Meski demikian,  gabungan antara cara penulis merangkai kata, dan imajinasi yang ditawarkan membuat pembaca mengharapkan jawaban atas misteri yang tidak biasa. 

Apalagi ketika terjadi ditemukan sebuah rumah dengan disain yang nyaris serupa, memiliki ruangan misterius. Misteri semakin berkembang, apakah kedua rumah tersebut berkaitan sama dengan lainnya?

https://www.goodreads.com/
book/show/156723825
Sayangnya jawaban atas semua misteri terlalu sederhana dan agak tak masuk akal. Tapi mungkin saja di Jepang-tempat novel ini berasal, hal tersebut umum terjadi. Padahal imajinasi saya terkait rumah yang dibuat dengan tata letak tak lazim ini sudah berkembang liar. 

Pada beberapa bagian, sepertinya misteri yang ada belum dipecahkan secara tuntas. Entah karena penulis sengaja membiarkan pembaca menemukan jawaban berdasarkan imajinasinya sendiri, atau memang dianggap tidak perlu untuk dibahas kembali.

Kadang, kepercayaan pada suatu hal melekat begitu kuat dalam benak seseorang. Jika sudah begitu, ia akan melakukan hal apa saja yang dirasa perlu atas nama keyakinan. Meski hal tersebut membahayakan nyawa orang lain, dan sangat tidak masuk akal. Begitukah kehidupan.

Sumber gambar:
https://www.goodreads.com




























Tidak ada komentar:

Posting Komentar